[BeraniCerita #21] Jingga di Kolak Pisang

---
“Erlin! Jangan main air kolak, Nak!”
Ibu berteriak kencang sekali. Aku sampai kaget baru saja. Rupanya, ibu sedari tadi mengintipku memainkan ujung jari kananku ke dalam kuah kolak.

Namaku Erlin, tapi kalau boleh memilih, aku pingin sekali punya nama Jingga. Nama yang bagus dan pasti banyak yang suka namaku. Aku pernah minta ibu untuk mengganti namaku, tapi ibu bilang aku harus mengalah. Kenapa? Karena Jingga bakal jadi nama adikku nanti. Sekarang ibu perutnya besar, dan aku selalu mengetuk pelan perutnya sambil bilang, “Selamat berbuka puasa, Jingga.”

--- 

Aku pandangi lagi kolak di mangkuk kecil putih itu. Kolaknya cantik sekali! Warnanya kuning, jingga, dan cokelat. Kalau aku hendak makan kolak, pasti aku makan yang kuning duluan. Soalnya, badannya besar dan rasanya agak asam. Aku kurang suka. Makanya aku makan duluan, biar yang tersisa di mangkukku nanti, hanya ada warna yang indah. Jingga dan cokelat!

Ibu pernah bertanya padaku, apakah aku tidak usah memakan pisangnya kalau tidak suka. Tapi aku bilang, “Jangan, Bu. Kolakku harus tetap ada pisangnya!” Setelah itu, Ibu pasti langsung mengecilkan matanya. Aku tebak pasti ibu keheranan. Aku bilang lagi ke ibu, “Aku mau ada warna kuning juga! Kuning itu matahari, jingga itu waktu berbuka puasa. Jadi Erlin makan matahari dulu, baru deh bisa makan jingga. Kan setiap buka puasa, pasti langitnya kayak warna labu itu. Jingga!”
“Hahahaha…,” tiba-tiba ayah tertawa di belakang ibu.
Aku senang ayah mengerti. Sedangkan ibu, tampaknya tidak terlalu mengerti jawabanku. Biarlah, artinya aku lebih dewasa daripada ibu. 

--- 

Sembilan puluh hari kemudian.

Aku mencuri lihat adikku dari balik jeruji box besi. Adikku gemuk sekali. Bukannya seperti labu di kolak, adikku justru seperti pisang. Gemuk, halus, dan berkilau. Adikku besar sekali. Tapi belum lancar membuka matanya. Aku takut adik tidak bisa melihat aku kalau terlalu sering tidur di box. Aku mencari ibu sambil cemas.

“Ibu, apakah adik sekarang sudah bernama Jingga?”
“Memangnya ada apa, Erlin sayang?”

Aku lekas menatap ibu sambil berkaca-kaca.
“Adik sebaiknya diberi nama Kuning saja, Bu. Soalnya adik itu besar seperti pisang. Nama Jingga itu buatku saja yah, Bu!”
“Hahaha…,” kali ini Ayah tertawa keras sekali.

--- 
345 Kata


25 comments:

  1. TETEEEEH! SUKAAAA! PAKE BANGET!
    Bisa ketawa-ketawa sendiri sama kalimat-kalimat polos Erlin :)))
    Bisa gini ya, bahasanya teteh langsung berubah menyesuaikan bahasa bocah bercerita, suka XD

    Paling suka kalimat ini: Biarlah, artinya aku lebih dewasa daripada ibu. --> HUAHAHAHAAA! :)))

    Tapi karena aku suka kuning, aku agak gak rela dengan ini --> Makanya aku makan duluan, biar yang tersisa di mangkukku nanti, hanya ada warna yang indah. Jingga dan cokelat! --> berarti kuning tidak indaaah T,T --> ah biarlah, toh aku lebih dewasa dari Erlin, tau betul mana yang lebih indah :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. lucu memang membayangkan karakter bocah cewek yang bener-bener sok dewasa yah.. hihihi... Nah betul banget... Nisa jelas lebih dewasa daripada Erlin... hihihi...
      ---
      Makasih banget yah udah singgah dan apresiasi. Means a lot. ^_^.. banget banget makasihnya ^_^

      Delete
  2. sederhana!
    ah, #melow tetiba

    ruma~h ... ruma~h

    kangen rumah

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi... kangen keluguan dan kegembiraan di rumah ych... asik, ditunggu tulisannya ^___^

      Delete
  3. Iya setuju. Simpel. Ceritanya juga mengalir. Suka karakter Erlin yang sebenernya anak kecil tapi cara berpikirnya oke! Ngomong2, Erlin kayak aku, sama2 ga suka pisang! hahaha... tapi aku anti banget makan kolak ber-pisang. Keren teh!

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah masa atuh Kumei gak suka pisang? wah wah... padahal kan warna dan rasanya enak dan lucu banget... ^__^
      ---
      susahnya menulis ini adalah memastikan adalah alirannya benar-benar terasa spontan dari kanak-kanak yang sok dewasa banget mengartikan dunianya. ^_^ makasih banyak akhirnya ada komentar Kumei di sini ^_^d

      Delete
  4. Pengalaman masa kecil maen-maenin kolak dijadikan cerita yah? Hahaha.. komentar yg sungguh sangat salah fokus. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha....
      gak penting kalau salah fokus atau jadi lapar pengen kolak... ^_^
      yang terpenting, Arya dah singgah dan meninggalkan jejak udah means a lot banget... it helps me to write more later... ^_^.. makasih ya maspujangga ^_^

      Delete
  5. simple teh :) suka!
    aku suka kolak pisang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah ... ada adik Reiny juga yang main... asik banget disamperin... ^_^... makasih yah ^____^d

      Delete
  6. Replies
    1. makasih yah udah gemes sama karakter ciptaan aku ^+^

      Delete
  7. ahahahaha....lucu ini Wied ;)

    ReplyDelete
  8. Wah.. kirain resep buat kolat toh... ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi... kolaknya dijadikan tema aja nih bunda _^

      Delete
  9. Meski nama jingga bukan di berikan kepada saya, namun saat ini saya sedang menantikan jingga yang sebentar lagi akan lahir ke dunia
    Nice blog :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Follow ke 74 di tunggu follow back nya yah :)

      Delete
    2. makasih banyak yah untuk penantian kepada nama Jingga

      Delete
  10. terasa banget kanak2nya dan jadi membayangkan wajah polos si Erin :D

    salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi... keluguannya juga menghiburku yang menulisnya ^^

      Delete
  11. hihihi teteh suka deh bahasa keluguannya erlin..ngebayangin erlin itu anak cerdas nan riang, lucu, suka berkomentar *mirip murid saya

    ReplyDelete
  12. Air kolak, enakx d minum nak. Seorang anak yang selalu mencari arti pada apa yang di saksikannya. Calon peneliti tuh si erlin.

    ReplyDelete

 
Copyright © 2012 Main Kata : Blog Menulis dari Hati ~ Template By : Jasriman Sukri

Kamu bisa menulis deskripsi disini